Coaching Clinic Asosisasi Futsal Kalbar, Menambah Ilmu, Mengisi Kevakuman Kegiatan

Dua Asosiasi Futsal Kabupaten/ Kota berpartisipasi di program ini, yaitu AFK Kab. Sintang pada tanggal 7 – 8 Agustus dan AFK Kab. Bengkayang  pada  29 – 30 Oktober lalu

Coaching Clinic Asosisasi Futsal Kalbar, Menambah Ilmu, Mengisi Kevakuman Kegiatan

JAKARTA - Mengisi kekosongan kegiatan di masa pandemi ini,  AFP Kalimantan Barat membuat program coaching clinic Laws Of The Game (LOTG) untuk SDM Futsal se-Kalimantan Barat.

Terutama untuk para pelatih dan wasit yang menjadi elemen penting pengembangan futsal di masa depan.

Dua Asosiasi Futsal Kabupaten/ Kota berpartisipasi di program ini, yaitu AFK Kab. Sintang pada tanggal 7 – 8 Agustus dan AFK Kab. Bengkayang  pada  29 – 30 Oktober lalu.

Pemateri, Robby Najini menjelaskan pentingnya program ini untuk menambah pengetahuan para pelaku futsal di Indonesia,  khususnya  yang berada di bawah naungan AFP Kalimantan Barat. 

“Tujuan workshop ini adalah untuk sosialisasi LOTG terbaru. Mengingat selama pandemi pertandingan futsal ditunda bahkan dibatalkan, sehingga wasitpun urung bertugas," kata Robby Najini.
  
"Nah di saat kasus covid-19 sudah mulai melandai, banyak daerah mulai bergeliat kegiatan futsalnya. Lewat kegiatan ini juga bisa dijadikan moment sosialisasi LOTG teranyar sekaligus penyegaran bagi wasit dan pelatih di daerah karena sudah hampir 2 tahun off memimpin” ucap Robby Najini yang juga menjadi salah satu Wasit di Liga Futsal Profesional.

Ketua AFK Kab Bengkayang Hendrikus Apen  menyatakan  bersyukur menjadi penyelenggara program penting ini. 

“Kabupaten Bengkayang sebenarnya sudah 11 Tahun lamanya vakum ketika kami menyelenggarakan event, sebelum pandemi banyak juga wasit wasit kita yang belum seutuhnya paham tentang Aturan Futsal terbaru (LOTG)," bilang Hendrikus Apen.  

"Melihat keadaan tersebut saya dan tim pengurus menggagas untuk menyelenggarakan coaching Clinic sehingga wasit - wasit yang berada di bawah naungan AFK Bengkayang tidak jauh ketinggalan informasi dan aturan futsal terbaru” ungkap Hendrikus Apen.  

Laws of the game yang menjadi satu-satunya aturan bermain olahraga futsal sudah mengalami dua kali penyempurnaan selama pandemi Covid-19.

Yaitu amandemen 2020/2021 dan 2021/2022. Event FIFA Futsal World Cup di Lithuania Oktober lalu  sudah mengadopsi amandemen 2021/2022.